15 Desember 2018

Belum punya akun? Silahkan mendaftar

Roti Berusia 14.500 Tahun Ditemukan


Roti Berusia 14.500 Tahun Ditemukan
Alat Pemanggang Roti Purba Terbuat Dari Batu Basalt. (Foto: Alexis Pantos/Handout Via REUTERS

KLIKBONTANG.COM - Arkeolog yang melakukan penelitian di sebuah situs di timur laut Yordania membuat penemuan yang mengejutkan. Bukan fosil kerangka manusia atus situs purbakala seperti banyak dipamerkan selama ini.

Mereka menemukan sepotong roti di dalam sebuah alat pemanggang yang dibuat dari batu basalt di tengah sebuah pondok. Roti itu ditaksir telah berusia 14.500 tahun.

Temuan bersejarah itu membuktikan bahwa manusia purba telah menguasai teknik pembuatan roti, ribuan tahun sebelum mereka menemukan teknik bercocok tanam.

Penemuan penting yang diumumkan belum lama ini menunjukkan bahwa peradaban di Timur Mediterania itu telah berhasil mencapai kemajuan luar biasa dalam produksi roti.

Menurut penyelidikan arkeolog, umur roti itu diperkirakan lebih tua 4.000 tahun dari manusia mulai bercocok tanam. Roti yang ditemukan di situs arkeologi Black Desert itu diyakini tidak dicampur dengan ragi dan memiliki bentuk seperti roti pita.

Roti berusia 14.500 tahun itu kemungkinan diproduksi dari tanaman serelia liar seperti gandum, oats purba, dan tepung yang dibuat dari akar pohon papirus.

Diperkirakan pula bahwa roti itu mungkin berasal dari budaya Natufian, yang memiliki kebudayaan menetap di tengah-tengah gaya hidup nomaden saat itu.

''Penemuan roti dengan usia yang sedemikian tua sungguh mengejutkan," kata Amaia Arranz-Otaegui, seorang arkeolog di Universitas Copanhagen.

PECAHKAN REKOR ROTI TERTUA DI TURKI

Roti tertua sebelumnya yang dibuat oleh manusia yang ditemukan di Turki berusia 9.100 tahun.

"Kami sedang mempelajari apakah ada hubungan antara produksi roti dan aktivitas bercocok tanam pada tahap awal," tambah Amaia.

Menurut Amaia, pembuatan roti itu kemungkinan berkaitan dengan awal mula manusia mulai menemukan teknik bercocok tanam.

"Mereka bercocok tanam untuk mendapatkan bahan utama yang dibutuhkan dalam produksi roti. Mungkin karena mereka mulai makan dan menghasilkan lebih banyak roti," katanya.

Amaia dan timnya telah mencoba membuat roti menggunakan teknik dan resep yang ditemukan di situs purba itu. Sejauh ini mereka telah berhasil memproduksi tepung dari akar pohon papirus.

"Rasa umbinya cukup kasar dan asin, tetapi memiliki rasa sedikit manis," kata Amaia. (Sumber: Siakapkeli.my)

Reporter : Inara Dafina    Editor : Suriadi Said



Comments

comments


Komentar: 0